Pernikahan Jahanam, Alternatif Ludruk Kendho Kenceng

Catatan Henri Nurcahyo
01-800x533
Pergelaran ludruk dengan lakon “Pernikahan Jahanam” memang pilihan judul yang diluar kebiasaan pementasan ludruk pada umumnya, meski bukan hal baru sama sekali. Disamping itu, “Kendho Kenceng” merupakan nama yang unik untuk sebuah kelompok ludruk, yang biasanya menggunakan kata “Budaya”. Dan itulah yang terjadi di Taman Krida Budaya Jawa Timur (TKB Jatim) Malang, Sabtu lalu (19/11). Baca lebih lanjut

Obituari Rudi Isbandi: Pelukis Pemikir, Melukis Tanpa Berpikir

Oleh HENRI NURCAHYO

rudi-isbandi-dan-tedja-suminar-keduanya-kini-bersatu-dalam-keabadian-foto-henri-nurcahyo-for-jawa-pos

Rudi Isbandi (kiri) bersama Tedja Suminar di Galeri Surabaya


Belum genap seratus hari Tedja Suminar meninggal dunia (80 tahun), Rudi Isbandi menyusulnya ke alam baka (79 tahun). Maka habislah sudah generasi tonggak seni rupa Surabaya. Setelah Karyono Ys, Krishna Mustadjab, M. Daryono, M. Roeslan, Amang Rahman, O.H. Supono, Lim Keng dan Gatut Kusumo yang sebetulnya juga pelukis, disamping sastrawan dan lebih dikenal sebagai sineas. Kini disusul Tedja Suminar dan Rudi Isbandi yang wafat seminggu yang lalu (18/9). Baca lebih lanjut